Sunday, September 24, 2017

Ini Baru Betul Redha dan Tawakal.

Salam dari Senaling,

Minggu ni isunya dua puluh jam solid dalam kelas seminggu. Sebelum hadap, aku rasa aku boleh bawa ngan chill nya. Sekali dah hadap, it's not easy bebeh. Nope!

Kawan-kawan push bos kami supaya mengadakan perjumpaan dengan bos besar. Beriya-iya kawan-kawan push. Aku masih bajet-chill-stress-cool, emosi ding-dong-ding-dong. Alhamdulillah, satu perjumpaan berjaya diadakan Selasa lepas jam empat petang.

Semasa perjumpaan, ada banyak usul yang dihadapkan bersama-sama cadangan penyelesaian. Aku ada usulkan beberapa penyelesaian masa sembang-sembang dalam unit, tapi bila menghadap orang besar-besar ni, berat sungguh mulut aku nak bercakap. Sampaikan kawan-kawan senggol-senggolan cubit-cubitan suh aku bercakap.

Akhirnnya aku bercakap juga, bukan satu tapi tiga perkara terus. Dah alang-alang kan. Walau pun kena bash sikit, tapi aku puas hati sebab aku dah bercakap. No regret omputih bilang.

Keluar dari bilik mesyuarat jam 6.30 petang, aku tengok langit biru. Aku cakap ngan kawan-kawan unit, kita dah buat apa yang kita patut buat. Kalau ada penyelesaian, Alhamdulillah rezeki. Kalau sama macam ini juga untuk tiga atau lima tahun akan datang pun Alhamdulillah rezeki.

Aku bagitahu lagi, aku nak berhenti merungut kepenatan, merungut untuk macam-macam mulai hari itu. Tenaga yang ada aku nak tumpukan untuk menjalankan pengajaran dan pembelajaran dengan lebih 'smart'. Sendatnya jam mengajar membuka mata dan jiwa aku untuk banyak perkara.

Sebagai manusia, aku rasa kami sudah berusaha. Selebihnya kita berserah. Dan waktu itu aku baru sedar, Allahuakbar...

Ini baru betul redha dan tawakal!

Jadi pendidik jiwa kena kental. Gambate!

Saturday, September 16, 2017

Rezeki Milik Allah

Salam dari Senaling,

Masa nak amik kembar dari latihan taekwondo pagi tadi, aku lepak kaki-gantung-duk-tepi-longkang menyaksikan hutan (ke semak samun?). Baca Pinterest pastu terfikir... "Minggu ni patut update blog, tapi macam tada cerita menarik...", tak sempat nak cari penyelesaian, kembar selesai.

Sampai umah, kemas dan standby nak masak kuah laksa (full set esok), pastu bersiap nak pergi kenduri jiran setaman jam 1130 (jam 1200 baru keluar rumah) tapi Incik Suami dah pergi awal sebab ada bacaan Yasiin. 

Menapak, dan oh lom habis baca Yasiin. Orang penuh kat bawah khemah, dalam rumah ofkos. Ada kerusi tiga buah, uishhhh rezeki. Orang ramai tapi ada kerusi, ngam lak tu tuk aku dan kembar. Alhamdulillah. Sambil baca ayat-ayat lazim (sekali ngan tahlil rasanya), orang semakin ramai. Budi bahasa budaya kita kan, jadi aku ajak kembar pergi playground berhampiran. Takan nak buat pishang duduk selamba (dan aku nampak dua makcik duduk tempat yang aku kosongkan, Alhamdulillah tercapai maksud).

Panas tegak atas pala, aku pulak bijaksana, pakai jubah hitam-penyerap-haba-yang-baik. Menyelit aku cari tempat menyandar teduh kat playground. Orang bertambah ramai ketika doa dibacakan. Selesai sumer, meluru orang beratur nak amik makanan. Kembar dah mula ajak balik, dan mengikut pemerhatian, paling tidak aku kena tunggu lagi tigaploh minit (duaploh + tigaploh = limaploh!) tuk dapat makanan. Ada baiknya aku beredar. Kalau aku tunggu, aku risau aku akan dapat banyak dosa. Aku makan kuih telinga keling sebagai syarat, dan beredar balik rumah lepas bersalaman dengan tuan rumah.

Masa aku berjalan balik (rumah jiran dekat ja), aku terfikir mesti ramai yang tak menyediakan lunch (macam aku) bila dapat jemputan. Yakin sangat aku dan famili dapat lunch hari ni, sampai terlupa rezeki tu Allah yang beri. Rezeki kenduri, Incik Suami yang dapat penuh, rezeki kembar air sirap, rezeki aku kuih telinga keling dan idea tuk update entri dalam blog. Yeay . Alhamdulillah.

Minggu ni aku bagitahu Amni (dia call) dan beberapa pelajar, "Kita mesti belajar sesuatu dari apa yang berlaku. Rugilah kalau masih tidak berubah". Perghhhh kemain ayat motivasi Dr. Fadhilah Hana.

Aku pernah lalui kejadian seumpama, beberapa kali. Tapi disebabkan dah lama sangat... Lupa.

Pengajaran (ulangan):
1. Never leave your home with empty(totally) stomach.
2. Sediakan plan B.
3. Rezeki Allah punya.

Aku lapar dan aku emo. Siapa yang kena tempias? Suami! Kahkah

Daaaa... bye kamurang!

Saturday, September 2, 2017

Salam AidilAdha 1438H

Salam dari Senaling,

Kami dah sampai Senaling, Kuala Pilah. Alhamdulillah. Yeay.

Panjang wei cuti Aidiladha tahun ni. Termasuk cuti surprise extra satu hari sebab Malaysia menang pingat emas paling banyak dalam sejarah Sukan SEA. Tatap kami balik ikut jadual asal.

Home sweet home. Sampai rumah, lapang betul rasanya dada tengok dapur. Kahkah. Bukan rajin masak pun tapi tengok dapur je pun rasa bahagia. Faham dan mengertilah kalau orang tua kita panas punggung nak balik umah dia sesekali datang berkunjung rumah anak-anak.

Aku mula join korban tak ingat bila, tapi arwah abah yang 'suruh'. 'Suruh' means tak paksa tapi gaya cakap arwah abah memang 'paksa' suh buat korban. Katanya, keberkatan bertambah dengan berkorban. Masa tu aku join abah dan mak, tapi aku amik satu bahagian je la. Mulanya aku rasa bengkek la juga sebab kena 'paksa', hehe... Tapi lama-lama dah jadi rutin. Betullah kata Abah, rezeki berkat dengan berkorban. Alhamdulillah, aku selalu rasa rezeki aku 'berlebih' Alhamdulillah

Sejak aku pindah Negeri Sembilan, aku buat korban melalui seorang pegawai Matrikulasi, Tuan Haji Yazid, now dia Pengarah Kolej Matrikulasi Sarawak. Bolehlah contact dia secara terus kalau berhajat nak buat korban tahun hadapan la ye dak.

Dan banyak kali tu juga aku bagitahu beliau last minute. Alhamdulillah diterima ja, lom pernah ditolak sebab tak cukup korum.

Setakat tahun 2017, korban di Cambodia untuk satu bahagian lembu bernilai RM350 dan ini nombor contact Tuan Haji Yazid 019 657 8303

video
Yang membaca itu ialah Tuan Haji Yazid, selesai korban beliau akan hantar video dan gambar.

Selain korban, boleh juga nak infak beras atau nak sedekah wang saku kepada ustaz di Cambodia yang mengajar ilmu agama tanpa gaji. Allahuakbar. Besarnya pengorbanan para ustaz ini.

Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar... Masih berbaki dua hari tuk bertakbir weiii. Aidilfitri hari tu, rasa taknak tido sebab nak bertakbir. Ni boleh bertakbir tiga hari, tak pulak nak bertakbir. Dasar.

Bye semua dan jom bertakbir jom...
 *sambil-sambil google keyword 'takbir paling merdu' di Youtube*.