Sunday, October 15, 2017

Ride with Joy, Kuala Pilah

Salam dari Senaling,

Minggu lepas minggu yang sendat. Sendat dan sibuk. Berkesempatan untuk rasa sendat dan sibuk maknanya aku dan keluarga sihat, maknanya DIA berikan kami nikmat kesihatan, nikmat keselamatan, nikmat kekuatan, nikmat kelapangan masa, dan macam-macam nikmat lagi. Alhamdulillah.

Semalam, aku dan Incik Suami berkesempatan join Ride with Joy 2017, di Kuala Pilah. Suami kata fun ride offroad. Kedengaran pelik, sebab jarang fun ride ialah offroad. Paling penting, fun ride tu sendiri. Maknanya seronok-seronok naik basikal masuk kebun, bukit, kampung, hutan...

Berkumpul jam 6.30 pagi. Mula kayuh jam 7.00 pagi. Tapi kami bangun tidur jam 6.15 pagi. Nak kena sediakan sarapan berat tuk kembar sebab tak tau jam berapa nak habis. Biasa kami sediakan nasi lemak. Makan sampai tengahari konsepnya.

Alhamdulillah suami dah siapkan sumer bahan tuk nasi lemak kecuali masak nasi. Alhamdulillah juga suami dah standby basikal, glove, helmet, kasut dalam kereta, tinggal jalan je. Hehe. Kalau beliau punya plan, haruslah aku follow sebab beliau punya semangat juang memang tinggi. 

Dapat keluar dari rumah jam 6.30 pagi. Fuhhh sempat-sempat. Sampai kat tempat parking, kunci basikal pulak tinggal di rumah. Patah balik. Kelam kabut jadinya. Alhamdulillah dekat. Alhamdulillah start kayuh jam 7.15 pagi.

Disebabkan fun ride, mula tu mental bersedia untuk fun. Petang sebelum, datang King Khairi bawa perkhabaran. Aku tak dengar sangat sebab dia cerita kat suami sebenarnya, tapi bunyinya agak menyeramkan. So, shift mental. 

Jadi aku kayuh pagi tu dengan tagline, "aku sayang jantung aku". 

Untung pakai baju merah, tudung merah tak sempat nak gosok; sebab berbeza dengan crowd. Nampak dari jauh.

Trail kayuhan kali ni memang best. Paling best compare dengan Jamboree Seri Menanti, jauh lebih best dari Kota Warisan 360. Tuk rider cam aku paling best lah. Sebab aku sayang jantung aku. Kalau tuk rider extreme mungkin lain pandangannya.

View cantik ride kali ni. Keluar dari hutan tiba-tiba nampak 'dessert'. Subhanallah terus aku berhenti. Memang cantik sungguh. Setakat kamera 8MP, macam ni je lah yang leh aku share.

View cantik ni sebenarnya belakang perumahan aku je. Tapi kami takut nak masuk sini berdua sebab takut harimau. Terus terang je lah aku cakap. Negeri Sembilan macam bersepah-sepah je tiba-tiba dengar bunyi mengaum, kucing hutan, babun dalam kelas, students menjerit dia pun menjerit sama-sama lari huru-hara, monyet satu famili kenduri pucuk betik sambil lepak atas pagar rumah tak ajak.. eh #thisispilah yo

Disebabkan tagline aku sayang jantung aku, maka kayuhan aku pagi tu ikut degupan jantung. Kalau aku leh dengar jantung berdegup sampai telinga. Aku stop kat tepi. Pandang bawah tengok rider lain kayuh atau tolak basikal. Enjoy pulak aku tengok view camtu sambil Incik Suami tunggu aku kat atas. Kahkah 

 Wajah hipokrit. Nampak kamera senyum acah-acah fun kunun. 

Sepanjang mengayuh, banyak kali aku dengar rider lain cakap... ini bukan ride with joy ni. Untung ada orang sudi bawa perkhabaran seram, kalau tak aku pun join cakap sama camtu.

Untuk itu, aku bersyukur Ya Rabb untuk semua nikmat ini. Aku kira ini ride kami yang terakhir untuk tahun 2017. Cuba nak cari fun run lak dengan baki 2017 tinggal beberapa bulan je lagi. Kembar teringin nak join fun run waktu malam. Request kemainnnn spesifik. Insha Allah akan carikan.

Tu aje entri taip hari Ahad, publish hari ni.
Nampak tak betapa fokusnya aku bekerja.

Bye sayam-sayam sekalian. Have a nice holiday!

Monday, October 2, 2017

Berkat Bersangka Baik

Salam dari Senaling,

Alhamdulillah, happy sangat aku di hari Isnin ni bila dapat tahu jam mengajar dari 20 jam seminggu jadi 16 jam. Sebenarnya kembali semula ke jadual asal sebelum tiga pensyarah Sains Komputer keluar untuk sambung belajar awal September hari tu :)

Paling happy  bila empat jam yang diambil tu ialah kelas petang. Allahuakbar Allahuakbar. Sebagai morning person aku memang sukaaaaaaaaa sangat dapat jadual macam ni. Alhamdulillah jadual terkini, takdirnya semua kelas aku sendat padat awal pagi. Ehhh takpe takpe... Aku suka.

Bantuan Allah datang tak disangka, bila-bila masa, dalam pelbagai bentuk. Aku memang seboleh-bolehnya mahu bersangka baik bila kami mula mengajar 20 jam seminggu. Aku yakin ada seribu juta sembilan puluh sembilan ratus ribu empat ratus tujuh puluh lima kebaikan dan hikmah untuk apa yang berlaku.

Dan, nahhhh... inilah dia berkat bersangka baik itu kawan-kawan. Alhamdulillah

Aku bukan baik nau, tapi masih dan mahu belajar. Untuk pengetahuan semua sebelum bersangka baik tu aku apply, aku berkeluh-kesah-stress-mood swing-kelam-kabut jugalah. Bila dah tak menang tangan nak wat semua, terduduk... barulah terfikir semua ni DIA aturkan. Mesti ada hikmah disebalik aturan dan aku amik keputusan untuk berhenti merungut.

Terima kasih Ya Rabb, moga berpanjangan kegembiraan ini Ya Allah untukku, keluargaku, keluarga-keluargaku, jiran-jiranku, rakan-rakanku, pelajar-pelajarku, muslimin muslimat walau dimana mereka berada. 

Aamiiin.

Sunday, October 1, 2017

Mohla Kita Kita Bersenam Hari-Hari

"Senaman intensiti sederhana telah terbukti dapat melindungi seseorang daripada penyakit termasuklah demam selsema. Walaubagaimanapun, senaman yang berlebihan boleh mendatangkan kesan sebaliknya dan mengurangkan imuniti. Oleh itu, penting bagi kita untuk mengimbangkan kedua-dua aspek tersebut". 
~ Gaya Hidup Yakult Isu.31 Ogos 2017

Terjawab misteri tahun lepas macam mana aku dilanda demam flu yang teruk lepas 10km Diva Run. Bukan... bukan sebab run tersebut. Sebab utama adalah, sehari sebelum run aku dan Moi telah tawaf Bukit Jugra dengan sengalnya (aku la paling sengal sebab idea tersebut idea aku...kahkah). Naik dari jalan masjid jam 6.15 petang, turun dari jalan jirat cina dan sampai ke kereta (kereta parking berdekatan ngan masjid) jam 8.20 malam. 

Esok pagi lari plak 10km di Putrajaya. Sungguh tak awesome bila workout berlebihan rupanya.

Aku memang berazam nak menambahkan bilangan hari workout. Kalau tahun sebelum 3 kali, tahun ni nak 5 kali seminggu. Payah! Payah bila workout tu bajet nak yang bagus-bagus, yang sempurna. Sampailah gym kolej dinaik taraf. Aktiviti zumba stop terus. Nak ke gym luar, malas nak keluar malam. Mengharapkan cycling je la. Mencabar nak setup basikal bila petang-petang sibuk nak arrange masa  nak amik kembar latihan kompang dengan aku pun baru belajar beradaptasi dengan masa mengajar yang banyak.

Last two weeks, mulalah malas - tak workout lansung. Bila tak workout, balik dari ofis aku rasa seperti tenagaku telah disedut oleh kuasa jahat. Jam 6.30 petang mula dah menguap macam singa betina. Selepas solat maghrib mata mula berat. Esok pagi kelam kabut tak iron baju eh macam-macam nak setel. 

Sungguh tak best. Aku perasan, biasanya kalau petang gi gym, badan rasa segar ja nak wat macam-macam kat rumah. Mood pun jadi baik-baik. Mengantuk awal tatap mengantuk. Tapi mengantuk normal leh control. Penyelesaian? Kena workout la kan?

Aku perati, kawasan rumah aku ni ramai ja atok-uwan pelbagai bangsa jalan-jalan pagi-petang. Jalan je kot. Kalau tuk aku macam tak cukup workout berjalan ni. Ececece. Kan aku da cakap aku kalau nak workout tu nak ajet-ajet bagus je. Tapi itu dululah, dah terdesak macam ni, aku belasah jugalah berjogging dari rumah pusing kolej balik rumah. Dapat juga 3 km. Berpeluh puas hati jugalah.

Tiga hari berturut-turut aku jogging, dah lenguh plak lutut. Usia plus kasut tak sesuai agaknya. Sudahnya Sabtu lepas aku berjalan. Dah sama macam atok-uwan. Leh tahan juga penatnya. Akhirnya aku sedar aku ada peluang tuk bersenam hari-hari kalau macam ni. Balik kerja, tukar baju, pakai kasut dan jalan. Kalau ada extra energy leh jogging pe de hal. 

Tayah bersenam over-over lama-lama pun sebenarnya, 20-30 minit setiap hari adalah lebih baik dari bersenam kaw-kaw 2-3 jam tapi tuk dua atau tiga kali seminggu ja. Tuk capai yang 20-30 minit tu aku rasa lebih realistik.

Masa berjalan tu, jumpa sunrise. Sebenarnya hari-hari leh jumpa, tapi kadang keluar dari rumah terawal, kadang kabus tebal, kadang awal tebal.

Rezeki sunrise cun-cun je bila aku mula rasa, eh okay pa berjalan ni. Siap selisih ngan uwan-uwan, ditegur "Awal ekau keluar, dah nak balik". Aku senyum dan jawab dalam hati, "Rumah den kek atas ni yo. Starting point dari atas gitu."

Moga istiqamah aku bersenam hari-hari korang, Insha Allah.

Usaha!

Sunday, September 24, 2017

Ini Baru Betul Redha dan Tawakal.

Salam dari Senaling,

Minggu ni isunya dua puluh jam solid dalam kelas seminggu. Sebelum hadap, aku rasa aku boleh bawa ngan chill nya. Sekali dah hadap, it's not easy bebeh. Nope!

Kawan-kawan push bos kami supaya mengadakan perjumpaan dengan bos besar. Beriya-iya kawan-kawan push. Aku masih bajet-chill-stress-cool, emosi ding-dong-ding-dong. Alhamdulillah, satu perjumpaan berjaya diadakan Selasa lepas jam empat petang.

Semasa perjumpaan, ada banyak usul yang dihadapkan bersama-sama cadangan penyelesaian. Aku ada usulkan beberapa penyelesaian masa sembang-sembang dalam unit, tapi bila menghadap orang besar-besar ni, berat sungguh mulut aku nak bercakap. Sampaikan kawan-kawan senggol-senggolan cubit-cubitan suh aku bercakap.

Akhirnnya aku bercakap juga, bukan satu tapi tiga perkara terus. Dah alang-alang kan. Walau pun kena bash sikit, tapi aku puas hati sebab aku dah bercakap. No regret omputih bilang.

Keluar dari bilik mesyuarat jam 6.30 petang, aku tengok langit biru. Aku cakap ngan kawan-kawan unit, kita dah buat apa yang kita patut buat. Kalau ada penyelesaian, Alhamdulillah rezeki. Kalau sama macam ini juga untuk tiga atau lima tahun akan datang pun Alhamdulillah rezeki.

Aku bagitahu lagi, aku nak berhenti merungut kepenatan, merungut untuk macam-macam mulai hari itu. Tenaga yang ada aku nak tumpukan untuk menjalankan pengajaran dan pembelajaran dengan lebih 'smart'. Sendatnya jam mengajar membuka mata dan jiwa aku untuk banyak perkara.

Sebagai manusia, aku rasa kami sudah berusaha. Selebihnya kita berserah. Dan waktu itu aku baru sedar, Allahuakbar...

Ini baru betul redha dan tawakal!

Jadi pendidik jiwa kena kental. Gambate!

Saturday, September 16, 2017

Rezeki Milik Allah

Salam dari Senaling,

Masa nak amik kembar dari latihan taekwondo pagi tadi, aku lepak kaki-gantung-duk-tepi-longkang menyaksikan hutan (ke semak samun?). Baca Pinterest pastu terfikir... "Minggu ni patut update blog, tapi macam tada cerita menarik...", tak sempat nak cari penyelesaian, kembar selesai.

Sampai umah, kemas dan standby nak masak kuah laksa (full set esok), pastu bersiap nak pergi kenduri jiran setaman jam 1130 (jam 1200 baru keluar rumah) tapi Incik Suami dah pergi awal sebab ada bacaan Yasiin. 

Menapak, dan oh lom habis baca Yasiin. Orang penuh kat bawah khemah, dalam rumah ofkos. Ada kerusi tiga buah, uishhhh rezeki. Orang ramai tapi ada kerusi, ngam lak tu tuk aku dan kembar. Alhamdulillah. Sambil baca ayat-ayat lazim (sekali ngan tahlil rasanya), orang semakin ramai. Budi bahasa budaya kita kan, jadi aku ajak kembar pergi playground berhampiran. Takan nak buat pishang duduk selamba (dan aku nampak dua makcik duduk tempat yang aku kosongkan, Alhamdulillah tercapai maksud).

Panas tegak atas pala, aku pulak bijaksana, pakai jubah hitam-penyerap-haba-yang-baik. Menyelit aku cari tempat menyandar teduh kat playground. Orang bertambah ramai ketika doa dibacakan. Selesai sumer, meluru orang beratur nak amik makanan. Kembar dah mula ajak balik, dan mengikut pemerhatian, paling tidak aku kena tunggu lagi tigaploh minit (duaploh + tigaploh = limaploh!) tuk dapat makanan. Ada baiknya aku beredar. Kalau aku tunggu, aku risau aku akan dapat banyak dosa. Aku makan kuih telinga keling sebagai syarat, dan beredar balik rumah lepas bersalaman dengan tuan rumah.

Masa aku berjalan balik (rumah jiran dekat ja), aku terfikir mesti ramai yang tak menyediakan lunch (macam aku) bila dapat jemputan. Yakin sangat aku dan famili dapat lunch hari ni, sampai terlupa rezeki tu Allah yang beri. Rezeki kenduri, Incik Suami yang dapat penuh, rezeki kembar air sirap, rezeki aku kuih telinga keling dan idea tuk update entri dalam blog. Yeay . Alhamdulillah.

Minggu ni aku bagitahu Amni (dia call) dan beberapa pelajar, "Kita mesti belajar sesuatu dari apa yang berlaku. Rugilah kalau masih tidak berubah". Perghhhh kemain ayat motivasi Dr. Fadhilah Hana.

Aku pernah lalui kejadian seumpama, beberapa kali. Tapi disebabkan dah lama sangat... Lupa.

Pengajaran (ulangan):
1. Never leave your home with empty(totally) stomach.
2. Sediakan plan B.
3. Rezeki Allah punya.

Aku lapar dan aku emo. Siapa yang kena tempias? Suami! Kahkah

Daaaa... bye kamurang!

Saturday, September 2, 2017

Salam AidilAdha 1438H

Salam dari Senaling,

Kami dah sampai Senaling, Kuala Pilah. Alhamdulillah. Yeay.

Panjang wei cuti Aidiladha tahun ni. Termasuk cuti surprise extra satu hari sebab Malaysia menang pingat emas paling banyak dalam sejarah Sukan SEA. Tatap kami balik ikut jadual asal.

Home sweet home. Sampai rumah, lapang betul rasanya dada tengok dapur. Kahkah. Bukan rajin masak pun tapi tengok dapur je pun rasa bahagia. Faham dan mengertilah kalau orang tua kita panas punggung nak balik umah dia sesekali datang berkunjung rumah anak-anak.

Aku mula join korban tak ingat bila, tapi arwah abah yang 'suruh'. 'Suruh' means tak paksa tapi gaya cakap arwah abah memang 'paksa' suh buat korban. Katanya, keberkatan bertambah dengan berkorban. Masa tu aku join abah dan mak, tapi aku amik satu bahagian je la. Mulanya aku rasa bengkek la juga sebab kena 'paksa', hehe... Tapi lama-lama dah jadi rutin. Betullah kata Abah, rezeki berkat dengan berkorban. Alhamdulillah, aku selalu rasa rezeki aku 'berlebih' Alhamdulillah

Sejak aku pindah Negeri Sembilan, aku buat korban melalui seorang pegawai Matrikulasi, Tuan Haji Yazid, now dia Pengarah Kolej Matrikulasi Sarawak. Bolehlah contact dia secara terus kalau berhajat nak buat korban tahun hadapan la ye dak.

Dan banyak kali tu juga aku bagitahu beliau last minute. Alhamdulillah diterima ja, lom pernah ditolak sebab tak cukup korum.

Setakat tahun 2017, korban di Cambodia untuk satu bahagian lembu bernilai RM350 dan ini nombor contact Tuan Haji Yazid 019 657 8303

video
Yang membaca itu ialah Tuan Haji Yazid, selesai korban beliau akan hantar video dan gambar.

Selain korban, boleh juga nak infak beras atau nak sedekah wang saku kepada ustaz di Cambodia yang mengajar ilmu agama tanpa gaji. Allahuakbar. Besarnya pengorbanan para ustaz ini.

Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar... Masih berbaki dua hari tuk bertakbir weiii. Aidilfitri hari tu, rasa taknak tido sebab nak bertakbir. Ni boleh bertakbir tiga hari, tak pulak nak bertakbir. Dasar.

Bye semua dan jom bertakbir jom...
 *sambil-sambil google keyword 'takbir paling merdu' di Youtube*.

Sunday, August 20, 2017

KAKOM 2017 : KM Negeri Sembilan (update)

Salam dari Senaling Negeri Sembilan,

Akhirnya KAKOM 2017 bertandang di kolej sendiri. Seperti yang aku mention di entri-entri lama, Alhamdulillah tak bawa team. Tercapai hajat. Pun sebab kebetulan KAKOM kali ni menyediakan pelajar tuk SIPMA (Sukan Institusi Pengajian Tinggi), maka permainan basket tada. Yeah. Allah jualah perancang terhebat. Dalam aku kata aku tak nak aku tak nak Incik suami duk request tayah bawa team bertahun-tahun, ngam tahun ni KAKOM jadi cenggini.

Kali ni aku jadi Pegawai Penyelaras Permainan Bola Jaring. Bawah terik mentari lagi jugalah gayanya, tapi aku suka ja. Outdoor mean more oxygen. Allahuakbar, nikmat terindah tu.

Meeting pertama aku dah pergi, 50% faham 50% lagi aku tunggu hari Rabu baru aku study semula. Persediaan KAKOM dicelah-celah kesibukan tugas hakiki. Harus plan baik-baik sebab aku mudah stres kalau apa aku plan tak tercapai.

Tugas pertama aku buat semalam, join kontraktor ukur padang netball don't play-play.


Aku menyaksikan kontraktor berdua ni ukur padang ikut ukuran NBA. Yang tengah-tengah tempat C mula tu, aku yang tandakan pancangnya. Susah rupanya nak jadikan rectangle. Siap bagi tepukan gembira bila akhirnya dapat ukuran yang tepat dan betul. Pastu aku cabut, haha banyak plan hujung minggu perlu digapai.

Petangnya aku ajak kembar ke sini, check line, check lubang-lubang sudah diletak pasir or not. Petang semalam juga, datang kontraktor cabut dan pasang tiang netball, sambil-sambil aku dan kembar main apa-kebende-permainan-lari-lari-leh-tahan-penat-hoiii. 

Doakan cuaca indah-indah, segalanya dipermudahkan untuk lima hari berlansungnya KAKOM 2017 bermula 24 Ogos - 28 Ogos 2017. Amiinn.

Baru teringat tak bagi laporan pada PT Bola Jaring. Heeee...



Hari ni habis, yeay dan inilah team sukarelawan bagi permainan Bola Jaring KAKOM Zon Selatan bagi tahun 2017. Aku tak tau nak mention apa sebenarnya tugas aku. Aku cakap Penyelaras Permainan Bola Jaring, tapi ramai yang ingat aku bawa team bola jaring. Salah tu salah! Member buletin banyak kali whatsapp tanya sal gambar. Aku bagilah gambar-gambar di bawah.




Bukan yang ini balas durang. Gambar akak ngan team bola jaring. Adehhhh...

video

Inilah antara prospek kerja penyelaras permainan Bola Jaring. Memastikan segalanya berjalan dengan lancar, selamat dan segala yang baik-baik kejadiannya sewaktu kejohanan berlansung. Yang bawa team tu pengurus atau jurulatih 😆

Tapi tugasan yang aku pikul ni, Alhamdulillah membahagiakan. Seronok pulak jadi penyelaras. Nak offer diri tahun depan, Matrikulasi Selangor lak jadi tuan rumah. Caner tu?

Nak bersiap, nak gi Majlis Penutupan KAKOM 2017. Yeay yeay yeay *goyang dumang*

Bye