Sunday, June 11, 2017

Restoran Steamboat MAEPS, Serdang : Mini Reunion D'Navigators (lagi)

Salam dari Senaling,

Selepas kejayaan reunion di Langkawi, rupanya ada antara geng yang jeles tak dapat kumpul sama-sama. Sudahnya buat lagi sekali reunion. Kali ni buat majlis berbuka puasa, di Restoran Steamboat MAEPS, Serdang. Yusha plak yang handle. Alhamdulillah kali ni semua dapat berkumpul. Yeay.

Ada yang bawa famili, ada yang single. Tapi dah berjanji, kami akan duduk sama-sama. Family akan duduk asing-asing.

Asingla sangat. 

Aku kurang excited nak foodhunt sebab tempat ni dah banyak kali pergi masa kerja di Kolej Matrikulasi Selangor. Excited nak jumpa kawan-kawan yang lama sangat tak bersua muka. Dalam rekod paling lama ialah 21 tahun tak pernah jumpa. Kira last jumpa lepas amik result SPM 1995. Hoih lama!  

Oleh itu, takdela gambar makanan melainkan gambar kami bertujuh je la yang banyak pada hari tu. Tapi pada siapa yang belum pernah ke sini, aku cadangkan datanglah. Seronok sebab boleh main masak-masak. Kalau macam Amni dan kembar memang syiok sangat ah dapat merebus dan menggril macam-macam binatang. Sendiri. Independent gitu cuma kita perlu pantaulah sikit-sikit. 

Buffet pun ada jangan risau okay? Siap kambing golek menyambut di pintu masuk, nasi tomato, nasi berlauk, kuih muih dan macam-macam lagi lah. Teh tarik dia memang terbaik. Meleleh lak air liur mengenangkan teh tarik tersebut. Cisss...

Kalau ada anak kecil aku tak tau nak komen apa. Ikut pasangan maybe. Kalau species boleh bertoleransi, penyabar apa salahnya cari kelainan. Asyik cedok lauk, makan, cedok, makan, cedok, makan. Sesekali cedok, masak, tak masak-masak, air tak menggelegak lansung, (meja kamila tu). Meja lain awesome ja menggelegak kuah sup atau tomyamnya.

Tapalah, kan kata datang sini nak jumpa kawan lama kan kan kannnn?

Nasib juga bawa family, ada juga orang leh mintak tolong ketik gambar. 



Jenuh wooo nak buat gaya sebijik macam tahun 1995 ni. Berapa kali take. Tak jadi jadi. yang ini kira paling jadilah. Berpeluh-peluh ketiak masing-masing. Itu pun aku masih spoil tak berapa menjadi. Huhu 

Maka lengkaplah bertujuh kami ber reunion. Alhamdulillah dipermudahkan dan dilapangkan masa masing-masing untuk mengeratkan silaturrahim.

Friend till Jannah, Insha Allah

Doakan yang terbaik untuk kita semua. Bye...

Monday, May 29, 2017

Marhaban Ya Ramadhan Mubarak 1438H

Salam tiga Ramadhan,

Selamat berpuasa semua. Ramadhan kali ni excited sangat nak sambut. Paling excited setakat ini. Mungkin kerana menyambutnya ketika aku dan anak-anak sedang bercuti. Pendek cerita satu keluarga pun bercuti.  Allahuakbar. Seronoknya.

Ramadhan kali ni aku aim untuk macam-macam mende.

Aku nak cuba tingkatkan ibadah aku. Aim tuk dua perkara ja. (1) Solat di awal waktu. (2) Baca setengah muka kitab suci (sekali ngan tafsir) sebelum atau selepas sekurang-kurangnya tiga solat wajib. Tahun-tahun sebelum dua perkara dah jadi habit, tahun ni tambah lagi dua. Jumlahnya empat. Moga termakbul. Aamiiin.

Ibadah sunat; solat tarawih aku nak buat setiap malam (Insha Allah), ta dapat berjemaah, sendiri-sendiri pun okay. Nak buat solat qabliah dan ba'da, tuk isya'. Bersahur di akhir waktu supaya lepas sahur leh gi masjid solat Subuh berjemaah. Sementara cuti sekolah, nak buat solat sunat Isyra'. Nap mula jam 1230 onwards (supaya bila mula kerja aku tak jadi zombie di ofis). Nak jaga mulut, mata dan telinga. Insha Allah. Insha Allah.

Balik dari berbengkel tujuh hari di hotel (makan sedap-sedap hoiiii) dan sambung bercuti di Langkawi tiga hari, jisim meningkat. Dalam sejarah; enam puluh dua titik sembilan kilogram. Huhu. Maka untuk Ramadhan kali ni aku nak hilangkan lima titik empat kilogram. Setakat tiga hari (masuk hari ni) berpuasa, aku berjaya turunkan satu kilogram. 

Aku makan ja apa yang aku nak makan masa berbuka dan bersahur setakat ni. Nanti kalau nombor statik tak bergerak barulah aku akan ubah pola makanan aku. Untuk Ramadhan kali ni memang tak masuk gym lansung. Harap kekallah stamina sampai lepas raya nanti (logik ta?).

97.5% makanan tuk berbuka dan bersahur kali ni datang dari dapur rumah. Insha Allah. Dah lama aku praktikkan ni; sejak tahun 2012 kalau aku tak silap. Mencabar minda bila fikir menu berbuka dan bersahur. Kalah Sudoku. Post mortem tahun-tahun lepas, menu berbuka memang tak pernah berulang. Dalam kata ta tau nak masak apa, ta tau nak masak apa... Macam-macam juga aku (dan suami) masak.

Disebabkan bulan Ramadhan, kami sekeluarga memilih tuk mereput ja di rumah. Oleh itu banyaklah masa untuk aku buat macam-macam. Blog aku nak update setiap minggu. Photobook sementara cuti lagi aku nak buat satu hari satu photobook (setakat ni dah siap tiga, dah hantar production dua, satu lagi nga tunggu voucher RM1). Aku nak jadikan hari-hari aku hari yang bermakna. Ada objektif. Ada target perlu diselesaikan. Aku nak jadikan masa aku berbaloi baloi baloi baloi sebenarnya. 

Hidup bermakna bermula dari Ramadhan. Gitu tagline. Jom doakan :)

Selamat berpuasa, selamat berbuka, selamat bersahur, selamat beribadat.
Salam gembira semua. Bye...




Tuesday, May 23, 2017

Langkawi 2017 ~ Mini Reunion d'Navigators

Salam dari Senaling,

Hari ketiga kami di Langkawi, kami plan tuk wat Island Hopping. Sekali lagi aku booked di AB Travel di Pantai Chenang. Paling murah kami dapat RM25/person. Kalau survey sekitar Chenang rata-rata RM29, RM30, RM35 dan ke atas. Dua tahun lalu aku booked Pulau Payar trip pun di sini.

Kredit pic pada sharimahyahya.blogspot.my

Jam sembilan van akan amik kami di hotel. Tepat jam sembilan van datang. Punctual!


Pemandangan di jeti tempat kami menunggu bot sampai.

 Dalam bot uda. Tak lama menunggu. Seronok bila semua tepati masa.



 Dayang Bunting



 Jaga-jaga dengan monyet di sini. 

Aku memang seronok gi tasik ni. Air tawar kot yang menyebabkan aku seronok. Rasa segar. Tapi itulah, satu jam sebenarnya tak cukup tuk aku. Nak menyampaikan diri ke tasik ini pon ambil masa tujuh ke sepuluh minit (ikut kudrat). Nak laju sampai, doalah kena kejar ngan monyet. Aku yakin berdesup kau lari. Heeee

Kali ni ada bayaran masuk, murah ja RM3/seorang. Sewa jaket baru RM5, kalau nak terjun dalam tasik. Tanak terjun boleh berkayak atau naik solar bot. Ikut kehendak masing-masing lah. Ikutkan aku nak try semua. Tapi satu jam mana cukup.

Gaya paling santai di Tasik Dayang Bunting. Baring tadah muka pada pancaran matahari sambil wat peace.

Kedalaman tasik ni bukan calang-calang. Lebih kurang 45 kaki. Memakai life jacket adalah wajib di sini. Walau pun aku tahu berenang, aku sendiri tak berani terjun tanpa life jacket

Selepas tasik kita gi tengok Eagle Feeding Show.

Duk ja dalam bot, tengok helang sambar kulit ayam di sini. Kulit ayam tu pemandu bot kami yang bawa. Jadi jangan pelik mana datangnya kulit ayam. Banyak tul helangnya. Yang ni ja aku sempat capture sebab laju belaka segala helang ni terbang.

 Next destination  is Beras Basah Island with model swimming muslimah.

Best di pantai ni sebab air jernih dan ombak manja-manja gitu. Boleh swim macam dalam pool feel nya. Bezanya air kat sini masin.


Selesai swim, kami gi bawah jeti bagi ikan makan. Siap bawa roti. Kawasan di sini berbatu memang tak sesuai nak mandi. Kalau tak silap aku sea urchin pun ada. Ditusuk durinya menangis lagu hindustan beb. Kami cuba berdiri di gigi air dan campak roti. Datanglah segala ikan warna warni belang biru hijau sambar roti.

Seperkara lagi, di pantai ni pun ada monyet. Sama perangai macam di Tasik Dayang Bunting. Suka rampas makanan orang. Nyaris-nyaris roti kami durang nak rampas. Kelam kabut aku lari campak semula roti dalam bot. Hahaha Pastu barulah tahu nak sorok-sorok roti dalam beg. Indahnya kenangan 😂

Jam 12 kami kembali semula ke jeti tuk dihantar ke hotel. Untuk perkhidmatan dari AB Travel, memang aku bagi lima bintang. Tip top servisnya. Semuanya cepat. Takde edisi menunggu lama-lama berlaku. Puas hati.

Satu lagi kegilaan, pergi swimming pool hotel jam dua belas. Macamkan rumah dia jauh benar dengan swimming pool. Kok saiz Olimpik lagi, tu pun nak nak juga swim kat sini. Siapa lagi mampu melayan kegilaan ini kalau bukan kawan yang sama je gilanya. Haha

Kejap ja dalam lima belas minit di pool kemuadian kami balik bilik. Bersihkan diri, solat dan shopping time di pekan Kuah. Beli pinggan mangkuk, kuali, kain batik, minyak gamat dan cekelat. Rasanya tu aje, then ke Dataran Lang amik pic sama-sama barulah hantar Dz ke jeti. Feri jam tujuh. Malam tu tinggallah kami bertiga, tu pun masih gagah sambung shopping. Dapatlah t-shirt dan cekelat lagi. 

Lepas dinner, balik bilik packing barang sambil berdebar-debar sebab amik luggage 40kg tapi rasa-rasa beratnya lebih. Keputusan akhir? Memang berlebih pon. Tu pun muka konfiden bawak backpack macam 7kg kunun. 

Dengar-dengarnya AirAsia akan bertambah strict lepas ni. Stewardess ulang-ulang cakap dalam flight sal excess baggage ni. Iyolah, pasni beli 60kg teruslah. Tenang hati.

Tu aje rasanya. Yeay siap entri. No pending. Tahniah pada diri sendiri.

Bye 😀


Langkawi 2017 - Mini Reunion d'Navigators

Salam dari Senaling,

Langkawi lagi. Hatrik empat tahun berturut-turut aku buat kunjungan muhibah ke Langkawi. Kali ni buat kelainan ~ kunjungan muhibah bersama d'Navigators.

We are celebrating 22th years of friendship; and counting more...

Pya, aku, Dz & Elly

Jangan ta tau, masa sekolah menengah aku ada geng. Siap bernama, 9 Navigators. Gaya ada samseng tapi hati manyak baik. Mini reunion kali ni berempat ja. Seorang dah dijemput Ilahi dua tahun lalu. Dari sembilan jadi lapan. Empat orang lagi ada komitmen lain. Yang empat ni ja berkelapangan. Itu pun Alhamdulillah sangat-sangat. Susah woooo nak buat reunion. Walau pun mini.

Elly paling excited dapat gi Langkawi sebab dah sepuluh tahun tak mai sini. Aku dah Pya tahun lepas dah wat kunjungan. Dz malas nak citer. Oghang Kedah kot. Jadi aktiviti di sini banyak dipengaruhi oleh Elly.

Hari pertama (Khamis) tak pi mana-mana spot pun. Flight delay sejam sebab cuaca tak baik di Langkawi. Hanya mencari barang keperluan yang perlu tapi tertinggal di Langkawi Fair Mall. Singgah HIG mall (survey harga choc plus beli sikit wat makan) dan lepak di HIG foodcourt sementara nak tunggu Dz sampai di jeti.  Kecuali Elly, sempat singgah MRSM Langkawi amik sampel tuk PhD dia. Memang betul-betul menyelam sambil minum air hakak ni. Malamnya kami jalan-jalan di pekan Chenang. Balik hotel, sembang sampai jam dua sambil makan choc. Terbaik sangat berat aku naik dua kilo lepas balik dari Langkawi.

Hari kedua barulah proper sikit itinerary kami. Walaupun hujan pagi tu, Alhamdulillah time kami keluar hujan dah reda. Jadi dapatlah breakfast di Pak Malau Nasi Dagang.

Dapat juga sekeping Pak Malau wat peace.

Pastu gerak ke Oriental Village. Tahun lepas pakej lain tahun ni pakej lain pulak. Lebih murah. Pakej basic, RM40 dapat masuk SkyCab, SkyRex, SkyDoom dan 3D Art Langkawi. Hoih murah. Serius.

Tahun lepas kabus tebal, tahun ni rezeki Cik Elly clear. Dia yang beriya nak naik SkyCab.

Pya yang gayat tunggu sejam lebih di bawah sementara kami ke SkyCab dan SkyBridge. Sampai mengantuk member tu tunggu. Turun bawah, teman Dz solat pastu makan Subway dan sambung explore 3D Art. Haaaa yang ini first time aku masuk di Langkawi.







Antara scene menarik dalam 3D Art Langkawi. Termasuk ini, dah tiga Muzium 3D yang aku masuk. Port Dickson, Penang dan Langkawi. Sesuatu yang sangat menarik di sini ialah pertunjukan di hall yang paling besar. Kagum aku dengan teknologi canggih manggih sekarang. Oh, muzium 3D Art ni adalah yang terbesar di Malaysia, Kedua terbesar di dunia. Disebabkan dah sekali ngan pakej SkyCab aku rasa semua orang akan masuk ke sini. Silalah enjoy dan wat poyo masing-masing! Kehkeh

Sehari suntuk di Oriental Village, jam lima baru selesai dan terus zoom ke Laksa ikan sekoq. Merasala aku akhirnya laksa ikan sekoq gerai merah yang aku tak dapat last year. Tapi member-member aku kata kurang kaw sebab kurang masam. Citarasa masing-masing kan. 

Selesai makan, baru balik hotel. Aku bajet nak gi pantai, kalau tak pergi kang gerenti aku membuta di bilik. Penat hohohoooiiii.



Ini Pantai Tengah. Dari sini boleh nampak Pantai Chenang yang happening tu. 

Malam tu kami round Chenang, cari coklat, dan dinner. Lepas dinner gi massage kaki. Huhu

Sambung Part 2 esok. Bye!

Wednesday, May 10, 2017

Jamboree 360 Kota Warisan 2017

Salam dari Senaling,

Jamboree kedua tahun 2017 tepat pada ulangtahun kelahiranku yang ke tiga puluh sembilan. Hehe. Nak kata hadiah hari jadi ke apa ke aku pun tak pasti. Kalau betul hadiah, memang hadiah paling lejen setakat ini! Terima kasih Incik Suami 😂. Dia punya idea la ni. Teringin nak  masuk event grand. Haaaa... amek kau penangan mengayuh 41 km.

Di starting point. Helmet pink dan senget. Bergaya betul aku rasa.

Selamat Ulangtahun ke 39 untuk diri sendiri. Terima kasih Allah untuk kesihatan, kekuatan dan keselamatan yang dikurniai pada diri ini, ahli keluarga, dan insan-insan yang bersama-sama kami. Terima kasih.

Disebabkan jamboree kali ni di luar Negeri Sembilan, maka kami sewa hotel berhampiran dengan lokasi event. EV Hotel Kota Warisan, baru dibuka awal tahun 2017. Faham-fahamlah kalau hotel baru ni. Semua baru. Memang seronok, segala-galanya sedap mata memandang. Dominos, McD, dekat giler. Kedai-kedai lain, dalam lima minit naik kereta dah sampai. Eh, memang best lah dan puas hati tuk triple executive room rate RM143. Tambah dua jam, total jadi RM163. Ku kira rezeki sebab dalam banyak-banyak hotel kami pilih hotel baru ni.

 Duta cilik EV World. Kehkeh

Ada hose tepi jamban. Selamat, tayah gi Mitsui beli gayung 😂

Satu gi, hotel ni dekat ngan KLIA2 cuma bayaran shuttle agak mahal. RM35 per person, tambah RM10 per person kalau timing selepas jam 12 atau sebelum jam 7 pagi. Kalau jumlah penumpang lebih tiga orang bayaran jadi RM45 per person. Tambah RM10 untuk perkara yang sama. Macam pelik pulak kan, biasanya lebih ramai lebih murah. Tapi ini bukan hal beli kain selendang, beli banyak lebih murah. Aku agak sewa van yang mahal dari sewa kereta. Aku cadangkan guna Uber ja la. Aku tengok range harga kurang RM20. Kalau flight siang boleh la kot guna Uber. Kalau malam, errr...

Eh, jadi review  hotel pulak ni.

Kisah Jamboree. Heeeee...Mula mengayuh tu aku rasa, oh just nice tak kejam macam Jamboree Seri Menanti (Senanti). Tapi rupanya jarak yang begitu jauh, walau pun bukitnya tak kejam sangat, tapiiiii... memang sengsara. Lebih mental dari Senanti. Panasnya. Bukitnya. Dah masuk kilometer akhir masih berbukit bukit bukit bukit bukit... Ya Rabb.

Aku dah join empat jamboree yang jaraknya range 30 - 35km. Tak mental macam ni. Ini memang mental, mental, mental... Tambahan pulak jalan lecak. Dah macam bubur. Belum masuk lagi downhill yang nilai kecerunannya hampir kosong. Giler; memang tak mungkin ada rider yang boleh turun selamba tupai. Sumer main sorong basikal. Rider yang jatuh, bersepah yang cramp, yang termuntah, yang terbaring, cakap ja apa  fesyen... Sumer aku jumpa kali ni.

Walau pun aku berjaya kayuh habiskan 50% bukit-bukit kali ni, improve dari Senanti tapi Incik Suami masih setia menolak basikal. Terutamanya bila hampir empat jam setengah mengayuh. Aku nak mendaki bukit, tanpa basikal pun aku tak lalu. Tak sangka suami aku boleh tahan gagahnya 😁. Terima kasih Incik Suami.

On the top of Bukit Tok Mat Rashid

Masa ni perasaan masih WoW... Tak tolak lansung tuk sampai atas bukit ni. Ingatkan ini bukit last, rupanya...

Kali ini, aku cramp teruk. Sebelum-sebelum ni tidaklah betis aku ni sado sangat. tapi ini memang terduduk ta boleh bangun sampai ada yang tolong papah bangunkan aku. Lejen perasaannya. Saaaakit!

Di checkpoint yang ada cendol. Tak turun minum pun, tak lalu... Nak cepat habis je ni, tapi tak habis-habis.

Mungkin jarak kayuhan yang jauh menyebabkan pic kami laki bini untuk jamboree Kota Warisan banyak diabadikan di lensa kamera. Nasib baik, sumer pic di capture sebelum aku kena cramp. Kalau ta mesti muka cam hampeh. Kredit pic pada siapa lagi kalau bukan Abang Joy Saidin dan seorang lagi jurugambar atas Bukit Tok Mat Rashid. Tak tahu nama. Terima kasih banyak-banyak.

Seperti mana-mana aktiviti outdoor yang aku sertai, masa buat tu rasa menyesal. Selepas dua tiga hari berlalu, rasa nak join lagi. Incik Suami dah mula bersyair sal Jamboree Jelebu, pun 40++ km. Mau atau tidak?

Rasa-rasa?

Bye 😀

Tuesday, May 9, 2017

Hadiah Latihan Persekutuan - Masa Interview

Salam dari Senaling,

Sambung dari entri pertama sal preparation sebelum interview. Kami sampai Johor Bahru dah jam lapan malam (sebab masih bekerja setengah hari) terus pergi hotel. Check in dulu tapi tak masuk pun. Kami pergi riki jalan ke Jabatan Pendidikan Negeri Johor (JPNJ). Disebabkan interview awal pagi jadi ada baiknya pergi tengok dulu. Alhamdulillah jumpa dan kami dah boleh wat kira-kira berdasarkan pemerhatian. Parking agak terhad. Lokasi berdekatan dengan beberapa institusi kerajaan. Mungkin jem. Dekat juga dengan dua buah sekolah. Jangan keluar awal sangat nanti jem teruk.

Haaaaa... punya detailed perancangan kami. Tak best lah berpeluh ketiak berdebar-debar untuk perkara-perkara macam ni. Seperti yang aku bagitau di entri pertama. Usaha selagi boleh.

Alhamdulillah kami sampai jam kami sampai JPNJ 7.45 pagi. Walau pun perut tak lapar sebab banyak rama-rama, tapi sempatlah kami jamah kuih untuk alas perut di kantin JPNJ. Magik betul aku tak habis makan kuih. Tak habis minum teh. Jelas aku stres sebenarnya. Tapi bajet cool.

Mula tu, haruslah register kan. Pastu dia wat checklist tuk beberapa perkara yang sudah dimaklumkan awal. Pastu goyang kaki tunggu panel interview datang. Oh, giliran interview ikut siapa yang siap checklist dulu. Kalau macam aku species nak cepat habis, ada baiknya cepat-cepat siapkan checklist. Itupun dapat giliran keempat dari sembilan orang. Ada bilik; panel minta masuk sorang-sorang (macam bilik kami), ada bilik; panel minta masuk dua orang sekali.

Apa yang aku bawa gi interview HLP? Fail dengan segala sijil-sijil. Kajian tindakan yang pernah dibuat pun aku bawa. Aku bawa apa yang aku boleh bawa. Kalau ada buku bawalah buku yang pernah ditulis. Tapi aku perasan, bilik satu tempat kami di interview semua dalam aliran yang sama. Aliran Sains, Teknologi, Enggineering & Mathematics (STEM). Sumer kelek fail, tak pon portfolio pengajaran. Takde yang bawa beg atau troli. 

Apa yang akan ditanya? Apa yang aku boleh cakap, soalan yang akan ditanya berdasarkan kepakaran panel. Macam mana nak agak siapa panel tu. Panel terdiri dari pakar-pakar yang berada berdekatan dengan tempat yang kau kena pergi untuk interview. JPNJ dekat dengan IPG, maka pensyarah IPG lah panelnya. Selain tu ialah pegawai JPNJ sendiri. Seorang lagi panel aku tak tahu siapa. Tak dapat info. Hehe. Jadi yang kena interview semuanya ditanya berkenaan apa yang korang propose kan. Itu aje. Tiada soalan tentang metodologi, persoalan kajian, atau seumpama dengannya. Tetapi... kalau kau pergi ke Putrajaya/Cyberjaya untuk interview, standby panel akan bertalu-talu tanya sal metodologi dan segalanya tentang bagaimana korang buat proposal tu. Sebab panelnya datang dari bandar ENSTEK. Orang EPRD.

Selain tu, ada juga soalan berkisar tentang isu semasa kementerian. Contohnya, Pelan Pembangunan Pendidikan Malaysia (PPPM) 2013 - 2035. Panel bukan tanya apa itu PPPM, simple macam tu. Dia tanya apa sahaja yang berkaitan dengan PPPM. Kalau download dari laman web Kementerian Pendidikan Malaysia (KPM) memang ada e-book sal PPPM. Lalu tak lalu je la nak membacanya. Tiga ratus muka surat beb. Gabra juga kami bila calon interview pertama ditanya sal PPPM. Menggagau kami baca infografik sal PPPM yang bersepah-sepah di dinding JPNJ. Alhamdulillah, bila kami masuk, takdela pulak soalan sal itu.

Ada juga beberapa perkara yang ditanya disuruh jawab guna English. Macam kami kena masa memperkenalkan diri. Kalau baca blog orang lain. Ada yang kena berbahasa Inggeris untuk menerangkan tentang proposal. Jadi bersedialah.

Aku boleh kata, kena tahu apa yang kita buat kalau nak gi interview HLP. Bila kita tahu, kita jadi konfiden. Itu ja. Tak tahu tu yang jadi gabra. Kalau konfiden bolehlah kita cantas apa yang boleh dicantas. Aku memang seboleh-bolehnya akan menjawab SEMUA soalan yang ditanya. Tak tahu, aku akan jawab dengan penuh hemah yang aku akan mencari info tentang perkara berkaitan atau apa-apalah. Janji jawapan aku bukan as simple as 'tak tahu'. 

Masa menjawab soalan dari panel, seboleh-bolehnya aku akan pandang mata durang. Tak nak pandang siling atau tunduk bawah. Senyum seadanya, dan lontarkan suara dengan padu. Aku plan nak susun atur molek-molek jawapan aku, tapi akhirnya tah macam apa aku cakap. Nak cepat kejar apa pun aku tak pasti. Kahkah. Inilah yang dikatakan sebagai, kita merancang Allah tentukan.

Paling penting aku nak puas hati keluar dari bilik interview. Dapat tak dapat lain cerita. Aku sebenarnya lebih takut nak sambung belajar dari pergi interview. Fobia aku masa degree belajar Sains Komputer masa berbaki, sedikit. Aku sengsara belajar Sains Komputer dulu. Serius. Sebab utama aku nak sambung belajar pun ialah nak rasa keseronokan menimba ilmu. Dulu aku menimba ilmu untuk sebab-sebab duniawi. Sekarang aku nak rasa perasaan menimba ilmu kerana DIA. Hanya DIA.

Kesimpulannya, pusing-pusing aku rasa interview ni terpulang kepada rezeki. Kami ulang-ulang doa moga panel interview akan tanya apa yang kami tahu. Apa yang kami boleh jawab. Alhamdulillah Allah tunaikan permintaan kami.

Walau apa pun pengakhirannya, aku yakin DIA akan berikan yang terbaik.

Sepanjang perjalanan kami ke Johor Bahru, kami create macam-macam moments. Insha Allah kalau travel ngan aku, memang banyak momen sengal yang akan terjadi. Hehe.

Momen pertama, hotel yang aku booked agak scary. Aku dah biasa booked hotel yang murah tapi okay. Tah macam mana kali ni agak tutttt untuk pandangan mata kasar. Bahagian dalam masih selesa, masih lena tidur kami malam tu. Alhamdulillah. Kesian member mungkin tak biasa. Terkujat agaknya bila tengok hotel tersebut.

Momen kedua, disebabkan hotel tersebut makamnya agak tinggi, dan ada member belum lagi cetak kertas kajian, aku keluarkan cadangan suh member tu siapkan kerja di Burger King ja. Trend skang kan remaja-remaja siapkan kerja di fast food restaurant. Kebetulan memang kami dinner di Burger King (itu ja kedai makan yang kami nampak di JB). Maka keluarkan laptop siapkan sikit lagi kertas cadangan dan cetak terus di situ. Hipster habis. Aku rasa kami buat kerja rare... Kahkah

Momen ketiga, masa menunggu member di interview. Kami lepak santai di luar bilik yang kebetulan dekat dengan pintu masuk JPNJ. Tiba-tiba masuk seorang gentleman yang aku agak pegawai di situ, ramah orangnya. Bertanyakan asal usul, sehingga ada seorang member tanya pegawai tu buat apa di sini. Tuuuu... jawabnya sambil memuncungkan mulut menunjukkan papan organisasi. Perghhh aku dah macam syak dah yang beliau ialah somebody. Hehe. Pengarah Negeri rupanya. Nasib baik kami dari Negeri Sembilan. Lega... Tapi beliau memang sempoi, humble ja. Lupa nak ajak beliau selfie sekeping. 

On the way balik, kami singgah JPO. Aku beli air mineral dan hot chocolate caramel di Starbucks. Kira macam present pada diri sendiri sebab berjaya di interview dengan mata lebam dan kepala weng. Hehe. Alhamdulillah perjalanan kami dipermudahkan, dan segalanya baik-baik sahaja. Alhamdulillah.

Moga bermanfaat hendaknya entri ni. Insha Allah aku update keputusan HLP. Samada dapat atau itu rezeki orang lain, Insha Allah aku update.


Bye 😀

Saturday, May 6, 2017

Hadiah Latihan Persekutuan (HLP) - Sebelum Pergi Interview.

Salam dari Senaling,

Aku tak sangka, aku pergi interview untuk HLP. Allah gerakkan hati dengan banyak usaha, ya nak isi borang online pun da berusaha keras, gi korek segala sumbangan dan markah prestasi tahunan. Barulah aku tahu markah LNPT tahun 2014 agak susah nak cari kena korek dalam sistem baru jumpa. Gementar tau kiter bila adik ofis kata, 2014 Selangor yang nilai. Pendek citer dinilai di Negeri Sembilan sebenarnya dan dapatlah hantar borang HLP.

Dihantar tapi tersekat tah macam mana aku submit kali kedua borang HLP, dengan sedikit kemaskini. Tempat temuduga aku tukar dari zon tengah ke selatan. Sudahnya ada rezeki pergi interview, ke Johor Bahru hoiiiii. Kejang abs aku bila dapat surat temuduga. Lupa nak rasa excited bila aku tenung lama-lama destinasi interview nanti. 

Mende pertama aku wat bila dapat surat, buka Google Maps tengok jarak. Tiga jam lebih, Allahu. Pastu booked hotel. Pastu enjoy cuti. Masa tu N9 dapat cuti sampai empat hari. Tak fikir hapa especially part paling scary kalau nak gi interview. Kena prepare cadangan Kertas Kajian.

Habis cuti, mulalah berfikir. Syukur timing tepat segebuk budak-budak matrikulasi nga study week. Jadi adalah masa untuk aku memeras otak sambil wat bacaan sal proposal ja. Mehla aku bagi tips siiiiikitttt macam mana nak mula sebab mesti blur habis sebab macam kes aku (kami) memang tak harap lansung nak gi interview lepas hantar borang online.

Ini link untuk ke web HLP https://epenawaran.moe.gov.my Tahun 2017 permohonan HLP melalui online. Aku rasa first time online sepenuhnya. Jadi sistem kurang stabil, Insha Allh permohonan 2018 akan lebih mantap. Aku check samada dapat atau tidak interview pun pergi laman web yang sama. Bajet nak tahu dapat atau tak HLP ni pon di laman web yang sama. 


Aku buat mende lite-lite once dapat surat interview, macam yang aku dah bagitahu di para empat. Cari lokasi, plan macam mana nak sampai sana, pergi sendiri atau carpool (kalau ada kawan sekali interview), perlu apply CRK ta?, baca maklumat yang diberi mean apa yang diperlukan, prepare masuk ofis perlu buat ini dulu, itu dulu. Lebih kepada perancangan awal. Termasuklah cari tempat yang awesome tuk foodhunt (walaupun tak dapat pergi ke mana-mana pun sebenarnya). Sajer nak amik mood happy enjoy. Cover rasa cuak. Kahkah

Lepas tu baru aku mula fikir tentang proposal. Proposal hendaklah bermula dengan masalah. Tu yang best buat kajian. Kau cari masalah. Heeee. Disebabkan aku ni seorang pendidik maka haruslah masalah aku tu datang dari bilik darjah. Masalah seboleh-bolehnya masalah yang kita sendiri hadapi. Elakkan amik masalah orang; dan kita cuba selesaikan. Bukan tak boleh. Boleh tapi nanti agak lecehlah nak kena fikir extra. Masa dah lah limited, seminggu lebih macam tu ja. Lagi-lagi masa nak interview. Bukan kita tahu apa soalan nak ditanya. 

Mula draf. Taip dan taip. Apa yang terlintas aku taip. Ayat tunggang langgang kejap english kejap bahasa melayu (tapi aku dah decide memang nak tulis full dalam bahasa melayu) tapi aku taip je apa yang terlintas. Masa tu dapatlah satu mukasurat. Jadilah. Syarat letak nak lima muka surat. Takpe janji dah mula. Tu ja sebenarnya. Dah mula.

Part critical ialah nak fikir tajuk proposal. Aku banyak dapat idea dari blog Dr. Othman Talib (kawan yang rekemenkan). Beliau seorang pensyarah merangkap superviser(SV) dari UPM. Penyampaian blog beliau sangat santai. Pendirian kami yang lebih kurang sama tentang pendidikan; thats why aku boleh layan.  Tak cukup blog, follow lagi FB dia. Banyak info dia bagi, plus dia suka selfie dan bersukan. Haaaa tu sebab aku rasa selesa ngan dia ni. Aku selalu rasa orang yang bersukan dia punya pemikiran lebih cool. Baca dan baca. Ya, memang kena baca. Nak sambung belajar nanti pun memang kena membaca kan. Maka, bacalah...

Cari bantuan. S.O.S. Yelah mana nak tahu semua mende sal research ni. Aku pernah buat kajian tindakan. Tapi adalah dua tiga mende yang pelik-pelik aku tak faham apa. Aku yakin yang mohon HLP ni bukannya muda remaja, mesti dah kategori senior (cam aku). Of course rangkaian kawan kita pun bukan calang-calang kan. Aku sebenarnya rasa bersyukur sangat aku masih contact kawan-kawan lama. Aku takdela havoc sangat, lebih kepada silent reader dalam group whatsapp, telegram dan seumpamanya. Tapi birthday wish kadang aku ingat aku wish tak ingat atau nanti-nanti-baru-nak-wish-akhirnya-tak-ingat pon ada. Ada peluang nak jumpa, kita jumpa. Ada reunion, pergi. Boleh join Alumni, join. Sebab bila kena mende-mende macam ni nak minta tolong takdelah segan sangat kan.

Alhamdulillah aku ada kawan yang sudi tolong. Kawan sekolah menengah sedang sambung PhD dengan HLP. Bukan sekadar tolong, siap tumpang tidur, guna pakai kad club house dia pergi swimming pool hebat-giler-takde-orang, siap dibelanja main boling pulak. Tu sebab aku buat-buat kalah main boling. Haha. Mengekalkan silaturrahim ngan kawan-kawan banyak manfaatnya kan? Jadi sambunglah selagi masih bernyawa. 

Kau baca, jumpa kawan dapat info, dengan itu bertambahlah maklumat yang kau nak sambung di kertas proposal. Dari satu muka dapat dua muka. Sikit-sikit. Cuma ada satu masa tu (dah hujunggggggg) aku memang bagitau suami aku masak simple-simple (masak je) selebihnya aku memang akan bertapa depan komputer. Aku nak siapkan proposal. Alhamdulillah siap, walau pun aku terus menerus tukar itu-ini-itu-ini selagi tak masuk kereta pergi ke Johor Bahru selagi  tu aku ubah. Aim aku, buat yang terbaik #biarpuashati masuk bilik interview. Dapat atau tak itu Allah akan uruskan. Dia Maha Mengetahui. Dia je yang tahu samada aku layak ke tidak nak menyambung pelajaran. Selagi boleh usaha kita usaha.

Sokongan. Point biasa karangan Bahasa Melayu kan? Tapi memang perlu ada sokongan. Kalau ada suami. Sokongan suami perlu. Masih single. Sokongan ibu bapa adik beradik. Single mommy daddy. Sokongan anak-anak. Perlu ada sokongan dari insan-insan paling hampir dengan kita. Kalau aku memang sokongan suami yang aku dambakan #pickupline. Memang dalam banyak-banyak perkara aku putuskan untuk kerjaya aku tanya dia dulu. Bagi atau tidak. Dia bagi baru aku on. Bila dia on kerja aku jadi mudah. Nak ke sana sini dia sudi hantarkan. Dia siap masuk dalam doa masa kami sama-sama solat berjemaah. Tacing betul aku bila dia doa macam tu. Dia uruskan rumah masa aku serabut ngan proposal berhantu ni, aku hanya masak je (tu pun telur goreng).

Sebenarnya aku nak citer lain, tapi aku taip lain. Hehe. Insha Allah aku akan sambung plak tips masa di interview. Nak citer jugak sikit, sebaik saja aku habis di interview, aku buat tangan tanda yes masa keluar bilik. Bukan sebab aku yakin aku dapat. Cuma aku rasa puas hati bergaduh ngan panel dalam bilik interview walau pun ofkoslah aku menangkan para panel akhirnya. Nanti ya aku update. Insha Allah. Insha Allah.

Moga bermanfaat. Bye...