Wednesday, November 22, 2017

Saya Cuba Main Volleyball

Salam dari Senaling,

Umum dah maklum (cia ayat, macam aku public figure), aku mudah diajak join main apa-apa permainan. Samada tuk suka-suka atau pertandingan. Dalam banyak-banyak permainan, ada satu permainan yang aku tak boleh blah. Volleyball

Bila aku dijemput oleh geng Matematik tuk join team, wakil Jabatan Matematik aku bagitau siap-siap aku tak handal bermain. Bukan aku merendah diri. Tapi memang tak bagus pun. Ikut pengalaman, aku hanya boleh serve lepas kali pertama ja, dan biasanya serve aku memang laju menjunam tak siapa hingin nak amik. Tak, aku bukan bluffing. Hakikat. Tapi sekali tu je la. Selebihnya memang tak lepas. Apatah lagi nak angkat bola, digging harremmm, spike macam Maero Attack tu memang dalam mimpi sahaja tuan-tuan dan puan-puan.

Tapi disebabkan beriya-iya sangat durang ajak, aku on kan aje. Dalam hati, habislah korang jenuh nak cover aku nanti.

Seminggu sebelum game, turun berlatih... perghhh. Terbuktilah segala apa yang aku bagitau pada statement di atas. Itulah, aku cakap tak percaya. Yang lain-lain boleh main, kira aku la lubuk tu (dalam game volley, lubuk maksudnya kau akan jadi attack pihak lawan sebab kau hampeh). Tapi itulah, tak cukup ilmu yang sebenarnya.

Beriya juga kaum adam geng Matematik menunjuk ajar (tak kurang juga yang menganjing) cara yang betul nak main volley. Incik Suami turut sama bagi arahan dari luar pagar (cia lagi sekali, macam sweet ta perangai camtu?), dan akhirnya...


Awesome jugalah aku main. Ditambah dengan kepoyoan tahap ganda dua puluh dua yang kira cam genetik, dah memang lama wujud dalam sel-sel badan aku ni. Bukan lubuk ah aku hari tu. Serve lepas, walaupun pada tahap kritikal aku leh serve sampai terkeluar chettt. Punca betul aku hari tu. Tapi aku cukup happy sebab semua serve lepas net, dapat jugalah menampar bola, amik bola... heiiii memang awesome dah aku main volleyball

Walaupun berjaya menggondol naib johan (aicececehhhh macam gempak sangat) dari tiga kumpulan. Kehkeh. Objektif tercapai. Semua bola yang dihantar pihak lawan, 90% dapat diangkat, tanpa mengira ke mana hala bola tersebut akan pergi. Alaaa main nak fun-fun (walau pun dalam hati teringin juga nak menang). Rezeki kami takat itu, jadi bergembiralah.

Kalau dulu, asal orang (biasanya students) ajak main volley aku tolak, now no more. Insha Allah takde la nanti aku jadi bahan ngan budak-budak ni yang kadang-kadang perangai leh tahan kurang asam. Biasanya students kalau kita (sebagai pensyarah) boleh buat sesuatu di luar dari bidang hakiki, durang akan respek lebih. Cayalah...

Seperkara lagi, ilmu tu penting. Selama tiga puluh sembilan tahun selamba burung unta aku boleh declare aku tak pandai main volley, akhirnya terbukti tak pun. Buat sesuatu dengan ilmu, Insha Allah sukses kejadian kau nanti. 

Satu lagi hal, ilmu dah diturun tapi tak dengar cakap...

Mendapat. Tiga minggu yang lalu lebih ngeri warna, rupa dan bentuknya.

Sekian tu aje. Bye...

Saturday, November 18, 2017

Souvenir vs Minimalist

Salam dari Senaling,


Aku up di Insta sal souvenir ni. Lama giler aku simpan. Dua puluh dua tahun. Kenangan perpisahan selepas SPM peringkat dorm di sebuah sekolah berasrama. Seingat aku masa dapat souvenir ni aku jadi kufur nikmat. Aku nampak orang lain punya lagi best. Aku punya? Sejenis permainan apakah ini? Sampai sekarang aku tak tahu namanya, aku tak pernah main, tak pernah nampak pun di mana-mana taman permainan di Malaysia. Tapi itu dululah. Skang ni rasa awesome lak. Aku syak permainan ni ada dalam taman permainan raja-raja. Kira putera-puteri raja je yang main ni.

Kali ni aku buat lagi sebuah entri khas untuknya. Alasan? Aku nak melepaskannya pergi. Being a minimalist, souvenir is one thing that you need to let go. Macam good-good aje nak declare diri sendiri minimalist. Walhal tersusun fridge magnetic dan medal kami satu famili. Hehe. Aku belum sampai tahap extreme, tapi melepaskan beberapa barang yang sudah tidak lagi digunakan adalah sangat best. Rasa lapang dan puas hati. Lebih-lebih lagi kalau itu barang roommate. Kehkeh

Bagi kawan Melaka yang pernah datang Negeri Sembilan, dan peliks tengok meja kerja aku tada barang, yeah inilah sebabnya beb. Mula dari ofis, barang sendiri senang nak let go. Perlahan-lahan ke rumah. Mula dari bilik tidur sendiri, bilik Amni (dia fan nombor satu bila aku kata nak minimakan barang), menular ke dapur dan terkini bilik kembar. 

Insha Allah minggu ni stor. Haaa yang ni agak mendebarkan sikit. Kena bersedia tuk gaduh-gaduh manja sebab... sebab... tayah bagitau lah 😜. Doakanlah agar segalanya berjalan dengan lancar. Kalau gaduh pun, gaduh yang membawa kepada bahagia berganda. Amiin.

Tips nak let go barang senang ja. Ingat tak bila kali terakhir guna barang tersebut? Kalau makan tahun, itu cukup tuk jadi petanda besar. Kalau tak ingat bila, dah hukum wajib let go dah tu.  

Aku biasanya akan let go pada kakak-kakak cleaner, kakak-kakak guard dan barulah kawan-kawan. Kadang-kadang ja aku let go pada famili. Jauh sangat tak tahan nak tengok barang tu lama-lama. Kang aku simpan balik kang. Tak pun ada tapisan kedua yang tanpa aku sedari, eh napa barang ni ada kat stor lak ni?

Last option, aku simpan-kemas-cantik barang-barang ni tuk di angkut oleh lori recycle. Kalau hero lori recycle berkenan, durang akan amik Insha Allah. Aku pernah gosok siap baju-seluar masa nak bagi kat orang. Kalau barang tu penampakannya awesome, kadar orang nak ambil lebih besar.

Kalau pada siapa berhajat nak bagi aku hadiah, tuk hari jadi tahun depan tahun tahun depan tahun tahun depan depan depan... hadiahkan aku pengalaman. Tak pun makanan. Pasti aku gembira 😊.

Agak-agak ada yang terinspirasi ta ngan entri aku kali ni? 
Kalau ada kita leh jadi geng. Sep sikit! Heeee...

Thursday, November 16, 2017

Resepi Mudah : Spaghetti-Cheese-Telur

Salam dari Senaling,

Resepi lagi. Huhu

Resepi ni resepi 'wajib' setiap kali sediakan spaghetti sebab tanak membazir. Membazirkan amalan shaitonirrajimmmm.

Bahan-bahannya :


Lebihan kuah spaghetti semalam.
Lebihan pasta semalam. Kalau ciput sangat leh rebus lain, tambah.

Lima biji telur. Kacau dulu telur.
Campur segalanya sekali.
Bolehlah perasakan dengan garam (kalau nak)

Panaskan pemanggang ajaib. Masukkan 'segalanya'. Api sederhana. 


Agak-agak dah masak sebelah. Telangkupkan.
Warna ala-ala dalam gambar di atas.

Aturkan cheese. Aku guna cheddar cheese ja. Nak guna mozarella, pun tada hal. 
Aku pernah campurkan dua-dua sekali. Lebih sedap.

Tutup dan agak-agak cheese dah cair. Tutup api.

Siap! Mudahkan?

Boleh campur potongan sosej, capsicum, bawang Holland, ehhh macam-macam lah kalau terlebih rajin.
Mesti lebih sedap.

Bahan yang aku guna di atas, sumer yang mudah-mudah leh dapatkan bahan dari SpeedMart gitu.
Kata resepi mudahhhh...

Hehe. Sekian dan selamat mencuba.

Monday, November 13, 2017

Resepi Mudah : Ayam Panggang

Salam dari Senaling,

Menghoda tak titew?
tiada kesalahan ejaan pada ayat di atas heeee

Masa balik kampung ritu aku ajak akak sulong aku wat makan-makan. Aku order suh dia wat Pavlova ja, tetiba dia buatkan sekali ayam panggang sebab anak dia alergi makan seafood. Disebabkan itu aku takdelah beli bahan-bahan tuk perap ayam.

Aku siiiibuk prepare Shell Out, tau-tau ayam panggang dah siap. Aku agak Shell Out aku mesti menjadi menu paling outstanding hari tu, sekali ayam panggang yang akak aku wat pun sedapnya la haiiiii. 

Aku tanya sal resepi, tak sangka punya simple bahan-bahannya.

Bahan-bahan punya simple tak tipu:
Ayam seekor
Sos lada hitam
Madu
Lada hitam biji (tuk rasa lada hitam lebih kaw, tak letak pon tapa)
Sos tiram (tak letak pon tapa)
Garam, gula, bahan perasa
Kalau letak sos tiram jangan letak garam banyak ngat sebab sos tiram da masin.

Kalau dapat perap 24 jam. Tak dapat tapa, kakak aku perap lima jam je kot. Awesome ja rasanya. Licin. 

Aku selalu fikir wat perapan ayam panggang ni leceh. sekaliiii... ini ja?

Cara masak :
Kaedah pertama : Kat umah mak, akak aku microwave kan pastu nak kasi effect berminyak masak atas dapur gas lak guna pemanggang ajaib, sekejap ja janji nampak menggoda.

Kaedah kedua : Kat umah akak ipar, aku guna resepi yang sama terus masak atas dapur gas guna pemanggang ajaib. Jenuh lak nak jaga ayam, sebab mentah lagi masa mula masak.

Kaedah ketiga : Nak mudah bakar dalam oven je lah, ayam jaga diri sendiri. Api atas bawah, set suhu 200, masak sampai masak 😁. Susah nak agak masa dan suhu sebab lain oven lain gayanya.

Tu aje. Mudah kan?

Thursday, November 9, 2017

24 Jam Tanpa...

1. Whatsapp
2. Instagram
3. Facebook Lite
4. Clash Royale
5. Clash of Clan
6. Pinterest

Salam dari Senaling,

Semalam aku berjaya melepaskan diri dari belenggu puaka-puaka di atas selama 24 jam. Pelancaran bermula dari 7 November 2017, jam 7.00 petang dan berakhir 8 November 2017 jam yang sama. Bangga sekejap. 

Isu obses dengan IT adalah isu tak awesome. Aku kategori obses sederhana. Aku suka menghabiskan masa ngan enam puaka di atas; makan jam jugalah. Pastu aku menyesal. Kalaulah aku baca Quran, kalaulah aku kemas dapur, kalaulah aku spend masa ngan twin, kalaulah aku membaca, kalaulah aku tidur, kalaulah aku workout, kalaulah... kalaulah...

Asyik berkalaulah aje tak habis-habis, action takde. Kau rasa apa?

Kuat tekad aku kali ni, nekad stop 24 jam je kot, kemonnn. Masih lagi pegang phone, tapi hanya tuk perkara berfaedah; contohnya bluetooth alunan suara Muzammil Hasballah dari phone ke speaker, cari kepastian tuk e-hailing, angkat call, dan SMS kawan masa ada game volley. SMS hokeh dan tu aje.

Alhamdulillah. Dapatlah aku layan cerita Muzium Misteri ngan twin, walaupun citer kureng, keberadaan ngan twin lebih penting. Bergerak jugalah helaian buku kesebelas yang aku baca tuk tahun 2017. Tidur jam 10.30 malam, idokla memanjang terlajak nak tidur sebab stalk IG orang. Heee.

Slow-slow aku akan limitkan. Tengoklah. Setakat ni aku berjaya meminimakan kadar masa pegang phone masa kerja. Tu sebab kalau ada yang whatsapp, memang sayup petang nanti baru aku jawab. Totally no phone  di meja makan. Samada meja makan di rumah atau kedai. Di kedai aku amik peluang sembang ngan kids atau perhatikan kedai, pelanggan, pelayan, atau tokeynya (kalau ada). 

Sebenarnya aku nak cuba limitkan masa untuk satu hari. Satu hari, satu jam with phone. That's all. Pandai-pandailah nanti aku bahagi ngan enam. Tak tahulah realistik ke idak. Tapi belum cuba belum tahu kan? 

Bila patut mula? Esok Insha Allah.

Insha Allah, aku akan update dapatan dari tindakan ni sebulan lagi.
9 Disember 2017, mu tunggu aku datang 😉

Doakan aku berjaya! Usaha!

Friday, October 27, 2017

Resepi Mudah : Nasi Goreng Kunyit

Salam dari Senaling,

This menu special, and authentic too. Selepas aku post di Insta aku berani la cakap menu ni special dan unik. Sebab belum ada pengikut (follower adalah pengikut la kan?) yang mengaku pernah makan atau masak nasi goreng ni.


Bahan-bahan :
Nasi sejuk semalam
Udang kering (rendam sampai lembut)
Bawang besar, bawang putih
Cili padi
Hirisan daun kunyit (inilah star nya)

*Bawang, cili padi dan udang kering tumbuk sekali

Cara masak punya senang :
 Yang ditumbuk tu goreng agak-agak garing
Masuk nasi sekali ngan daun kunyit pun boleh. Nak masuk lepas nasi sebati pun boleh.
Perasakan.

 Siap. Tambah keropok ikan tamban pun best rasanya 😋

Nasi goreng ni, mak aku selalu masak masa aku kecik-kecik dulu. Dalam darjah-darjah gitu. Aku suka nasi goreng ni. Rasanya unik la tuk aku dan ala-ala nostalgia mengimbau zaman Cinderella.

Trylah mana tahu leh wat niaga dan jadi viral. Quote nama blog aku dan mak aku kalau ditemu ramah dek pengacara JJCM nanti tau. Hehe. Eh, kat blog ni memang resepi yang senang dan mudah nak cari bahan dan mudah nak masak je aku bagi. Dah, gi kesat air mata kalau resepi tahap Michelin yang kau dambakan.

Bye sayam-sayam.

Sunday, October 15, 2017

Ride with Joy, Kuala Pilah

Salam dari Senaling,

Minggu lepas minggu yang sendat. Sendat dan sibuk. Berkesempatan untuk rasa sendat dan sibuk maknanya aku dan keluarga sihat, maknanya DIA berikan kami nikmat kesihatan, nikmat keselamatan, nikmat kekuatan, nikmat kelapangan masa, dan macam-macam nikmat lagi. Alhamdulillah.

Semalam, aku dan Incik Suami berkesempatan join Ride with Joy 2017, di Kuala Pilah. Suami kata fun ride offroad. Kedengaran pelik, sebab jarang fun ride ialah offroad. Paling penting, fun ride tu sendiri. Maknanya seronok-seronok naik basikal masuk kebun, bukit, kampung, hutan...

Berkumpul jam 6.30 pagi. Mula kayuh jam 7.00 pagi. Tapi kami bangun tidur jam 6.15 pagi. Nak kena sediakan sarapan berat tuk kembar sebab tak tau jam berapa nak habis. Biasa kami sediakan nasi lemak. Makan sampai tengahari konsepnya.

Alhamdulillah suami dah siapkan sumer bahan tuk nasi lemak kecuali masak nasi. Alhamdulillah juga suami dah standby basikal, glove, helmet, kasut dalam kereta, tinggal jalan je. Hehe. Kalau beliau punya plan, haruslah aku follow sebab beliau punya semangat juang memang tinggi. 

Dapat keluar dari rumah jam 6.30 pagi. Fuhhh sempat-sempat. Sampai kat tempat parking, kunci basikal pulak tinggal di rumah. Patah balik. Kelam kabut jadinya. Alhamdulillah dekat. Alhamdulillah start kayuh jam 7.15 pagi.

Disebabkan fun ride, mula tu mental bersedia untuk fun. Petang sebelum, datang King Khairi bawa perkhabaran. Aku tak dengar sangat sebab dia cerita kat suami sebenarnya, tapi bunyinya agak menyeramkan. So, shift mental. 

Jadi aku kayuh pagi tu dengan tagline, "aku sayang jantung aku". 

Untung pakai baju merah, tudung merah tak sempat nak gosok; sebab berbeza dengan crowd. Nampak dari jauh.

Trail kayuhan kali ni memang best. Paling best compare dengan Jamboree Seri Menanti, jauh lebih best dari Kota Warisan 360. Tuk rider cam aku paling best lah. Sebab aku sayang jantung aku. Kalau tuk rider extreme mungkin lain pandangannya.

View cantik ride kali ni. Keluar dari hutan tiba-tiba nampak 'dessert'. Subhanallah terus aku berhenti. Memang cantik sungguh. Setakat kamera 8MP, macam ni je lah yang leh aku share.

View cantik ni sebenarnya belakang perumahan aku je. Tapi kami takut nak masuk sini berdua sebab takut harimau. Terus terang je lah aku cakap. Negeri Sembilan macam bersepah-sepah je tiba-tiba dengar bunyi mengaum, kucing hutan, babun dalam kelas, students menjerit dia pun menjerit sama-sama lari huru-hara, monyet satu famili kenduri pucuk betik sambil lepak atas pagar rumah tak ajak.. eh #thisispilah yo

Disebabkan tagline aku sayang jantung aku, maka kayuhan aku pagi tu ikut degupan jantung. Kalau aku leh dengar jantung berdegup sampai telinga. Aku stop kat tepi. Pandang bawah tengok rider lain kayuh atau tolak basikal. Enjoy pulak aku tengok view camtu sambil Incik Suami tunggu aku kat atas. Kahkah 

 Wajah hipokrit. Nampak kamera senyum acah-acah fun kunun. 

Sepanjang mengayuh, banyak kali aku dengar rider lain cakap... ini bukan ride with joy ni. Untung ada orang sudi bawa perkhabaran seram, kalau tak aku pun join cakap sama camtu.

Untuk itu, aku bersyukur Ya Rabb untuk semua nikmat ini. Aku kira ini ride kami yang terakhir untuk tahun 2017. Cuba nak cari fun run lak dengan baki 2017 tinggal beberapa bulan je lagi. Kembar teringin nak join fun run waktu malam. Request kemainnnn spesifik. Insha Allah akan carikan.

Tu aje entri taip hari Ahad, publish hari ni.
Nampak tak betapa fokusnya aku bekerja.

Bye sayam-sayam sekalian. Have a nice holiday!